Home » , » Resiko Bayi Lahir Dari Ibu Yang Kelebihan Berat Badan

Resiko Bayi Lahir Dari Ibu Yang Kelebihan Berat Badan

Written By andy deangel on Jumat, 30 Mei 2014 | 20.28

Zona Info - Sebuah studi baru menunjukkan bahwa Bayi yang lahir dari ibu yang memiliki kelebihan berat badan (obesitas) lebih mungkin mengalami defisit oksigen saat lahir daripada bayi yang lahir dari ibu yang memiliki berat badan standar atau rata rata .
Dalam studi tersebut , peneliti menemukan bahwa risiko bayi memiliki skor Apgar yang rendah - ukuran defisit oksigen saat lahir - meningkat dengan ibu indeks massa tubuh ( BMI ) . Bayi yang lahir dari ibu kelebihan berat badan ( dengan BMI 25-29,9 ) mengalami peningkatan 55 persen dalam risiko rendahnya skor Apgar lima menit setelah lahir , dibandingkan dengan bayi yang lahir dari ibu dengan berat badan normal . Bayi yang lahir dari ibu obesitas ( dengan BMI 30-39,9 ) mengalami peningkatan dua kali lipat risiko , dan bayi yang lahir dari ibu yang sangat gemuk ( dengan BMI 40 atau lebih tinggi ) memiliki lebih dari tiga kali lipat peningkatan risiko .
" Hasil penilitian kami menambah pengetahuan sebelumnya tentang maternal peningkatan risiko kelebihan berat badan dan obesitas untuk komplikasi maternal , janin dan bayi , " kata penulis studi Dr Martina Persson , dari universitas kedokteran Karolinska Institutet Swedia .
Bayi yang lahir dari ibu obesitas atau kelebihan berat badan sngat mungkin mengalami defisit oksigen saat lahir daripada bayi yang lahir dari ibu rata - berat badan , sebuah studi baru menunjukkan .
" Wanita yang ingin hamil harus berusaha menuju berat badan normal sebelum konsepsi , " kata Persson Live Science .
Para peneliti memeriksa data dari registri kelahiran medis Swedia untuk semua 1,7 juta kelahiran yang terjadi di negara itu antara tahun 1992 dan 2010 . Apgar skor Seorang bayi adalah tes cepat yang harga kesehatan nya pada skala nol sampai 10 , dengan mempertimbangkan usaha dan jantung pernapasan tingkat bayi , dan beberapa faktor lainnya . Para peneliti menganggap skor Apgar dari 3 atau di bawah cukup rendah untuk menunjukkan defisit oksigen saat lahir , juga dikenal sebagai asfiksia lahir .
Asfiksia lahir kadang-kadang dapat menyebabkan kejang atau aspirasi mekonium , suatu kondisi di mana feses bayi masuk ke paru-paru , kata Persson .
Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara obesitas wanita hamil dan komplikasi persalinan lainnya , serta peningkatan risiko kematian janin dan bayi .
Meskipun studi baru terkait BMI ibu dengan peningkatan risiko asfiksia untuk bayi , penting untuk dicatat bahwa keseluruhan risiko asfiksia pada bayi yang lahir dari ibu dengan berat badan normal sangat rendah , kata Persson .
Studi ini menemukan bahwa bayi yang lahir dari ibu dengan bentuk yang paling parah obesitas ( BMI 40 atau lebih tinggi ) , tingkat asfiksia lahir adalah 2,4 per 1.000 kelahiran , dibandingkan dengan 0,6 per 1.000 di antara bayi yang lahir dari ibu dengan berat badan normal , katanya .
Jadi , apa yang bisa wanita lakukan untuk mengurangi kemungkinan memiliki bayi dengan asfiksia lahir ?
" Saya akan mendorong semua wanita hamil , terlepas dari BMI , untuk mencoba menikmati kehamilan mereka , dan mencoba untuk makan sehat dan aktif secara fisik , " kata Persson .
" Dalam analisis kami , kami menemukan bahwa modus pengiriman (apakah bayi itu disampaikan melalui vagina , atau dengan bedah caesar) tidak secara substansial mempengaruhi risiko asfiksia lahir pada keturunan wanita kelebihan berat badan dan obesitas , " tambah Persson . " Namun, sangat mungkin bahwa pemantauan janin dekat dan manajemen aktif selama persalinan bisa mengurangi risiko bagi asfiksia lahir dan hasil terkait . "
Para peneliti tidak yakin persis bagaimana BMI wanita dapat mempengaruhi risiko bayinya asfiksia lahir . Satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa obesitas ibu datang dengan perubahan metabolik tertentu dan keadaan peradangan yang dapat meningkatkan produksi insulin pada janin sebelum kelahiran bayi , Persson mengatakan , dan ini mungkin , pada gilirannya , menyebabkan janin untuk mendapatkan secara signifikan lebih besar .
" Tingginya kadar insulin janin akan mempercepat pertumbuhan janin , " kata Persson . " Bayi besar lebih sering mengalami persalinan traumatis - faktor risiko untuk asfiksia lahir . "
Studi ini diterbitkan hari ini ( 20 Mei) dalam jurnal PLoS Medicine .


FEMINIQUE (SEHAT & LANGSING TANPA OBAT)
Pakaian Dalam Kesehatan Dan Pelangsingan
Dengan Infra Red Klik Disini

Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Tutorial | Trik | Tips | Wallpaper | Frame | Film | Kumpulan Koleksi 2015 - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger